Khamis, 18 Januari 2018

Paris Day 2: Menerokai Keindahan Paris





Pagi pagi Boy telah berjalan kaki seorang diri dalam kesegaran ke Stesyen Gare De Nord untuk membeli tiket bas dalam set carnet yang mengandungi 10 tiket yang lebih murah. Kami hanya memakai 2 set untuk 4 orang bagi satu hari perjalanan. Sebetulnya malam sebelumnya, kami telah ke sana tetapi pekerja di situ tidak membenarkan kami membeli carnet secara berkongsi. Konon setiap orang perlu membeli satu set. Perjalanan pertama bermula dari bus stand di seberang jalan berhadapan Hotel Avalon dengan menaiki bas nombor 30. Destinasi pertama kami yaitu Trocadero. Trocadero yaitu tempat yang paling manis jikalau ingin menikmati pemandangan penuh keindahan Eiffel Tower. Perasaan sangat teruja bila bas melalui bulatan yang terdapatnya Arc De Thrompe. Maknanya boleh juga berhenti di Arc de Thrompe dengan menaiki bas ini. Teringat ingat hubby di sepanjang perjalanan yang kami lalui di sini dulu. Last stop untuk bas ini ialah Trocadero. Hati berbunga riang bila melihat Trocadero yang aku pernah dijejaki bersama hubby dulu. Aduhaai cuaca pulak teramat sejuk. Kami semua tidak membawa gloves. Terasa jari jari sejuk membeku. Cuaca juga agak mendung dengan awan hitam di langit. Ada juga rasa risau kalau kalau hujan, dalam hati berfikir mana tempat untuk berteduh. Lama juga kami berposing posing di sini walaupun agak mencabar untuk mendapat gambar yang menarik kerana sentiasa dipenuhi dengan ramai orang.







Dari Trocadero, kami menuruni tangga sambil menikmati keindahan Eiffel Tower yang manis secara lebih erat sambil bergambar gambar di taman yang dikenali sebagai Jardins du Trocadero. Selepas itu, kami berjalan kaki turun dan menyeberangi sungai untuk ke Eiffel Tower. Oleh kerana cuaca mendung dan sejuk, kami tidak usang berada di bawah Eiffel Tower. Hasrat untuk berjalan ke Champ de Mars, tempat berpadang menghijau tempat aku dan hubby bergambar juga terpaksa di lupakan.  Lagi pulak cuaca mendung menyebabkan sukar untuk mendapat gambar yang cantik.





Kami mula beredar sambil menyusuri jambatan untuk mengambil bas nombor 72 untuk ke destinasi seterusnya iaitu Musee du Lourve. Turun di Quai Francois Mitterrand. Selepas melintas jalan dah nampak bumbung beling Pyramide du Lourve, museum tempat tersimpannya lukisan potret Monalisa. Dalam hati, betul ke kami dah hingga ke sini. Maklum masa tiba dulu rasanya kena berjalan agak jauh, turun tangga naik tangga di laluan bawah tanah. Kali ini termudah amat. Selepas melintas jalan, dah pun hingga tempat yang ingin dituju. 






Selepas simpulan bergambar gambar kenangan di situ, kami pergi semula ke bas stand tempat kami turun dan ambik bas yang sama iaitu 72 untuk ke Hotel De Ville yang merupakan last stop. Saya menanyakan pemandu bas kalau kami mahu ke Champ Eleysees. Beliau memberitahu agar berjalan ke hadapan dan belok ke kiri dan ambik bas 72 juga. Tapi kami tak jadi untuk terus ke Champ Eleysees. Sebaliknya berjalan terus sebelum belok ke kiri. Waah hati dah seronok melihat banyak gugusan kedai kedai di situ. Antaranya Zara, H&M, Clarks. Tapi bila tengok harga kasut di Clarks, rasanya lebih murah lagi di KL. Yang lebih penting di situ, adanya Kiko Milano yang memang dicari cari. Apalagi kami terus ke Kiko Milano untuk membeli barang barang kosmetik. Saya meminta SA agar menciptakan full make up pada saya. Dari resit Kiko, barulah tahu yang nama tempat itu yaitu Rue de Rivoli. Dari situ, aku singgah ke KFC untuk ke toilet.

Setelah puas berjalan jalan sambil menikmati pemandangan kedai yang manis tersusun, singgah membeli souvineer dsb, kami ambil bas nombor 29 untuk turun ke Havie-Haussmann. Dari sini kami turun untuk tukar ke bas nombor 22 untuk ke Charles De Gaulle berhampiran Arc De Thrompe. Bas stand Havie-Haussmann tersebut betul betul di depan Printemps Mall. Tapi aku tak masuk pun kerana tahu bukan ada apa apa yang hendak dibeli. Lagi pun masih ada tempat yang hendak dituju.





Dari situ, kami ambil bas dan turun di Arc De Thrompe stop. Nampak tersergam indah. Kami turun untuk bergambar. Tapi terpaksa dipendekkan kerana anak anak dah komplen kelaparan. Sambil berjalan menyusuri jalan Champ Eleysees aku mengintai Restoran Noura yang ditulis oleh ramai blogger sebagai restoran halal di situ. Tapi memang tak jumpa pun. Akhirnya kami menciptakan keputusan untuk makan di tempat hotel sahaja. Pastinya ada nasi dan halal pula.



Sambil berjalan di sepanjang jalan Champ Eleysees, kami singgah bergambar di hadapan butik Louis Vuitton. Tak ada pulak orang beratur untuk masuk. Semasa di Lafayatte, kami terpaksa beratur hampir setengah jam sebelum dapat masuk.





Saya mengajak anak anak untuk berjalan menyusuri sepanjang jalan Champ Elysees sehingga ke tempat Avenue Montaigne di mana terdapatnya gugusan kedai kedai butik glamor berjenama yang aku dan hubby kunjungi dulu. Singgah di Longchamp untuk membeli bag Neo yang tengah meletup. Setelah puas menjamu mata di butik Chanel, kami berpatah balik ke butik Gucci, naik bas 42 di hadapan butik Gucci dan turun di stesyen Gare De Nord.





Singgah makan malam di kedai kebab halal. Makanan kali ini, rasanya lagi sedap dan sangat sangat kena dengan selera saya. Semasa dalam perjalanan balik ke hotel, Juita singgah beli ayam goreng di restoran halal untuk dibawa balik makan di bilik.






Walaupun hari masih awal, harapan untuk meronda ronda sekitar hotel terpaksa dilupakan kerana tubuh dah tak larat nak keluar dalam cuaca sejuk. Kami mengemas bag masing masing kerana pagi pagi lagi kami akan bertolak ke London. Sangat singkat kami di Paris. Sebenarnya aku telah menukar jadual perjalanan balik ke London dari 9 Febuari ke 7 Febuari. Akibatnya aku terpaksa membayar RM1200 sebagai admin charges. Kononnya nak berada usang di London. Ada juga rasa menyesal bila tak banyak masa untuk menerokai keindahan Kota Paris...


Sumber http://www.aziekitchen.com/


EmoticonEmoticon