Selasa, 2 Januari 2018

Pertemuan Selepas Lebih 36 Tahun






Telah lebih 36 tahun tidak bersua muka selepas menamatkan persekolahan menengah rendah dan kami berpindah ke sekolah yang lain. Bayangkan betapa lamanya tempoh masa tersebut. Tetapi bila melihatkan telatah dan kemesraaan sobat aku Tengku Saniah atau dikenali sebagai Makku, bagai tidak terasa masa yang begitu lama. Beliau masih ibarat dahulu. Riang dan petah berbicara. Pada hari itu juga Che Noor Asiah, rakan sepersekolahan aku semasa di Sekolah Menengah Bachok juga ikut bersama. Kami pun kali pertama bersua selepas menamatkan zaman persekolahan. Semasa di dingklik persekolahan, aku gemar berbasikal ke sana ke mari. Maklum aku tidak punya ramai mitra wanita di kampung saya. Makara balik sahaja dari sekolah, aku akan ke rumah mitra kawan sekolah untuk bermain main atau bersembang sembang kosong. Hihihi zaman itu tidak banyak hiburan atau permainan untuk mengisi masa. Saya mengayuh basikal berkilometer jauhnya untuk ke rumah Makku di Kampung Kuau. Tapi pada masa itu, tiada bahaya berbasikal ke mana mana seorang diri. Tidak pernah pulak ada insiden jenayah ibarat mana sekarang. Alhamdulillah ibubapa aku pula, tidak pernah menyekat aku untuk ke mana mana.



Makku menghidangkan kami dengan kuliner Kelantan yang memang telah usang aku rindui. Semua lauk yang dihidangkan pulak, yakni lauk kegemaran aku ibarat Kerutuk Itik Serati, Ayam Percik, Daging goreng kunyit, Kerabu Terung dan ulam ulaman yang dipetik segar dari laman rumah Makku. Kali pertama aku makan kangkung mentah yang dicicah dengan budu. Dalam budu diletakkan sekali mangga dan ikan tawar. Saya yang kurang gemar makan budu, mula mencicah lepas satu satu. Makku berniaga catering dan suami Makku pula berniaga ayam kampung organik dan membekalkan pada banyak restoran sekitar Klang Valley. Macam macam jenis ayam sebenarnya. Ada ayam kampung dara, ayam dara, ayam daging, ayam renta dll. Makara bila ada yang ingin mendapat bekalan ayam kampung organik, bolehlah hubungi Makku di no tel 018-773 4348. Haa beritahu Makku yang sanggup no telefon dari blog . Semua ayam yang dibekalkan yakni yang disembelih sendiri oleh Pakku Lan, suami Makku. Ini sangat penting terutama pada kita yang beragama Islam bagi memastikan ayam yang dimakan disembelih mengikut syarak.







Selepas makan, kami dihidangkan pula dengan sajian pencuci verbal yang juga merupakan kegemaran aku iaitu Samgupal. Selain Samgupal, juga dihidangkan pulut dengan mangga. Nanti aku akan share kan resepi resepi Makku di dalam entri akan datang. Insya Allah.





Sebelum beredar, kami mengambil gambar sebagai kenangan. Nasib baik anak Che Noor Asiah ikut sama, jadi beliau lah yang bertindak sebagai jurugambar kami pada hari itu. Kami balik bukan dengan tangan kosong, sebaliknya dibekalkan dengan lauk lauk serta telur itik serta telur masin yang dibawa dari Sg Petani. Terima kasih Makku kerana sudi menjemput kami. Semoga dilimpahkan rezeki yang murah dan barakah.



Sumber http://www.aziekitchen.com/


EmoticonEmoticon