Isnin, 19 Februari 2018

Catatan Perjalanan Ke Johor Bahru Dan Persinggahan Di Jpo





Sebelum masuk cuilan catatan perjalanan ke Johor Bahru, saya ingin mengucapkan ribuan terima kasih kepada mereka yang telah memberi santunan dari resepi yang dikongsikan oleh blog yang telah dicuba.  Boleh klik di SINI. Saya akan kongsikan selepas ini resepi turun temurun yang dipakai dalam perniagaan. Untuk mengetahuinya, kenalah tunggu. Semasa ke JB atas urusan kerja gres baru ini, saya telah mengajak Aween menemani kerana saya memang agak penakut tidur bersendirian di bilik hotel. Sebagai memujuk Aween, saya telah berjanji untuk ke Johor Premium Outlet atau lebih dikenali sebagai JPO. Pada mulanya saya bercadang untuk dari airport terus singgah di JPO tapi Aween tak bersetuju kerana tak mahu berbondong bondong dengan luggage bag. Semasa dalam perjalanan ke hotel, saya meminta pemandu teksi untuk singgah di kedai yang menjual roti yang masih dibakar secara tradisional iaitu menggunakan kayu arang. Setiap kali ke JB, niscaya saya akan singgah untuk membeli roti di sini.





Selepas check in di hotel dan menunaikan solat, barulah bersiap siap untuk ke JPO. Hmm hajat hati untuk mengambil teksi tapi selepas mengetahui tambang yang mahal, saya mengajak Aween bershopping di mana mana shopping mall di JB. Semasa di Galleria Mall, saya mengubah fikiran untuk pergi juga ke JPO tetapi dengan menaiki bas sahaja yang tambangnya jauh lebih murah. Tak hingga hati melihat muka Aween yang nampak sangat kecewa kerana tidak sanggup pergi ke JPO. Lagi pulak, kami tidak ada apa apa rancangan di sebelah malamnya. Nasib baik seorang adik yang berniaga nenas Melita yang sangat manis telah sudi mengatakan stesyen bas di JB Central untuk ke JPO. Perjalanan mengambil masa lebih dari 1 jam kerana bas banyak berhenti menurunkan dan mengambil penumpang. Bas nya sangat selesa, higienis dan tambang hanya RM4.50 seorang.






Setiba di JPO, kelihatan ramai sekali pengunjung yang memenuhi kedai kedai yang menjual pelbagai barangan berjenama. Antaranya Bally, Ferragamo, Gucci, Furla, Coach, Burberry, Michael Kors dan banyak lagi. Harganya juga boleh tahan mahal dan designnya pun agak lama. Saya memang tidak bercadang untuk membeli apa apa sekadar menjamu mata melihat handbag dan survey harga untuk cosmetic pouch. Harganya tidak ada yang bawah dari RM400. Oleh kerana saya gres sahaja membeli cosmetic pouch louis vuitton, saya tidak tertarik untuk membeli merk lain di sana. Lainlah bila harganya murah atau design yang sangat cantik. Maklum bila dah dijual di outlet, bukanlah design terbaru. Malahan dikala mengunjungi Premium Outlet di luar negara pun, saya tidak begitu teruja. Ketika hubby bershopping, saya mencari dingklik dan tidur. Hahaha nasib baik lah mat saleh tak menyerupai di daerah kita, tak yaitu pulak
kes meragut handbag dsb dikala saya sedang tidur. 





Selepas Aween membeli beberapa helai baju, kami terus balik ke JB. Oleh kerana jadual bas berikutnya yaitu pukul 8.00 malam, kami menciptakan keputusan menaiki teksi. Aduhaai tambangnya hampir RM80.00 untuk perjalanan sejauh lebih kurang 30 kilometer. Pada saya sangat mahal kerana teksi dari Senai Airport ke Hotel Puteri Pan Pacific pun, gres RM44. Tapi tak mengapalah kerana saya tak mahu membuang masa menunggu bas kerana mahu singgah di H&M pula untuk mencari seluar jeans Aween. Selepas bershopping di City Square, kami singgah makan briyani di Galleria dan membeli 2 pek nenas Melita untuk dimakan di bilik hotel. Selepas solat, saya tertidur kepenatan. Perlu berehat untuk urusan kerja pagi esoknya. Setakat inilah sahaja perkongsian ringkas perjalanan kami ke JB dan JPO pada kali ini.





Sumber http://www.aziekitchen.com/


EmoticonEmoticon