Jumaat, 23 Februari 2018

Daging Kerutuk Dan Dongeng Handbag


Kerutuk daging kambing kali ini disediakan atas usul Juita Daging Kerutuk Dan Kisah Handbag


Kerutuk daging kambing kali ini disediakan atas usul Juita. Untuk melihat resepi, boleh klik di SINI. Kerutuk sangat harmonis digandingkan dengan Sambal Kelantan, Acar Timun Masak dan Ikan Goreng. Memang sangat sangat terangkat. Kali ini walaupun aku meletakkan gambar kuliner tetapi aku tak nak kongsi pasal resepi kerana aku gres sahaja berkongsi resepi kerutuk dalam beberapa entri sebelum ini. 

Hari ini aku ingin kongsikan berkenaan barangan kesukaan aku yang juga teman setia bagi setiap wanita. Haa apalagi kalau bukan handbag. Bukan untuk menunjuk tetapi sekadar berkongsi cerita aku dan handbag. Masa gres baru bekerja aku tak kenal jenama handbag pun. Teringat masa tengah praktikal, Encik Hubby yang dikala itu boyfriend membelikan purse Louis Vuitton di Padang Besar. Saya tak faham apa apa, selamba jer bawa ke pejabat sehingga seorang staff lelaki menegur kalau ianya original. 

Pun dikala itu, aku masih tak faham apa yang tak kena dengan purse tersebut. Secara jujur tak tahu pun merk tu mahal ke murah ke. Setelah mula bekerja dan bergaul dengan staf yang lebih senior, barulah faham dan kenal barangan berjenama. Saya mula mengumpul handbag berjenama selepas dua tahun bekerja, iaitu 25 tahun yang lalu. Ketika itu, Haszeri, teman aku bertugas di London. Makara handbag aku kebanyakannya di beli di London. Jenama yang sangat popular dikala itu tentunya Bally dan Salvatore Ferragamo. Makara kebanyakan handbag dan kasut aku yaitu dari kedua dua jenama di atas. 

Ketika itu, ada juga hati untuk mempunyai handbag jenama Louis Vuitton tapi bila dilihat harganya, terpaksalah dilupakan. Maklum nak membeli handbag Bally atau Ferragamo pun, terpaksa fikir berkali kali kerana ianya hampir separuh dari honor bulanan. Selain handbag, aku juga mengumpul skarf berjenama ibarat Bally dan Salvatore Ferragamo gara gara terikut skarf anak anak Sultan Brunei. Harga di London dikala itu RM400 berbanding dengan harga di Kuala Lumpur RM1200 dan ke atas.



Kerutuk daging kambing kali ini disediakan atas usul Juita Daging Kerutuk Dan Kisah Handbag


Apabila anak anak mula membesar, komitment juga bertambah mengakibatkan aku melupakan seketika hobi membeli dan mengumpul handbag. Itulah pengorbanan aku untuk keluarga. Saya mula membeli handbag berjenama sederhana dikala aku melancung ke  Paris, London dan US. Ya lah kalau dah ke sana, pastinya rugi sekali bila tak membeli handbag yang sememangnya lebih murah dari daerah kita. Kini sehabis anak anak mula bekerja, aku mula kembali mengintai ngintai handbag idaman tetapi harga handbag kini pula yang berganda ganda meningkat. Malah ianya lebih dari honor saya. Aduhaai tiada lagi handbag yang murah murah, kebanyakannya berharga lima angka. Handbag berharga RM20,000 ke atas yaitu umpama berharga RM2,000 sahaja kerana ternyata ianya tetap menjadi pilihan dan idaman ramai wanita. Kadang kadang aku merungut sendiri, harga handbag naik setiap tahun, tapi ianya tetap menjadi kegilaan ramai. Jika aku tidak membelinya sekarang, niscaya aku tidak akan sanggup membelinya hingga bila bila kerana harga lagi naik dan naik. Minat aku juga dikongsi oleh dua anak aku yang telah bekerja. Mereka memang tidak akan membeli fake handbag, semata mata ingin bergaya. Hmm mana tumpahnya kuah kalau tidak ke nasi. Hahaha rasanya tidak rugi membeli kerana ianya boleh digunakan oleh anak anak juga. 

Sebelum mengundurkan diri, meh layan gambar kerutuk kambing yang sangat sedap ini. Masakan istimewa bagi warga Kelantan tentunya kerutuk. 


Kerutuk daging kambing kali ini disediakan atas usul Juita Daging Kerutuk Dan Kisah Handbag




Sumber http://www.aziekitchen.com/


EmoticonEmoticon