Sabtu, 10 Mac 2018

Kari Ikan Bawal Hitam


Kali ini saya ingin kongsikan tazkirah Kuliah Zohor oleh Ustaz Najhan yang sangat bagus un Kari Ikan Bawal Hitam


Kali ini saya ingin kongsikan tazkirah Kuliah Zohor oleh Ustaz Najhan yang sangat bagus untuk direnungi. Nasihat Pencerah Hati Imam Al Ghazali yang ke6 yakni Hiduplah sesuka mu, tetapi ingat kelak kau akan mati, Cintailah siapa saja yang kau suka, tetapi ingat, kau akan berpisah darinya, berbuatlah sesukamu tetapi ingat, kau akan memperolehi akhir yang setimpal dengan perbuatanmu itu. 

Pertama, hiduplah semahu yang kau mahu kerana suatu hari kau akan mati. Hidup di dunia terlalu singkat berbanding dengan kehidupan setelah mati. Tengokkan sendiri nenek moyang kita yang telah usang berada di alam barzah berbanding dengan umur mereka semasa hidup di dunia. Mati boleh berlaku bila bila masa. Malahan semua akan merasai mati samada orang sihat atau sakit atau orang bau tanah atau muda. Makara gunakan lah waktu sihat untuk mengabdi diri pada Allah. 

Kedua, kasihlah apa sahaja yang kau mahu kerana kau tetap akan berpisah dengannya. Bagaimana sayang sekali pun pada suami dan anak anak, tetap akan berpisah. Hanya akan bertemu semula dengan orang yang kita kasih di alam syurga jikalau mereka juga masuk syurga. Apa pun yang kita sayang sekali pun, tetap kita akan berpisah. Yang menemani kita hanyalah amalan soleh. 

Ketiga, berbuatlah sesuka hati kerana kita akan memperolehi akhir setimpal. Dunia yakni kawasan bederma untuk membawa bekalan. Hatta, amalan kecil dari zarah juga Yang Mahakuasa akan beri ganjaran. Semua amalan kebaikan dan kejahatan akan dihitung. Kita nak amalan yang dibalas dengan kebaikan, bukan kejahatan. Kadang kadang amalan kebaikan yang kita buat yakni kecil sahaja tetapi Yang Mahakuasa yang Maha Pengasih membalas dengan ganjaran yang lebih besar. Apa yang Yang Mahakuasa kurniakan kadang kadang yakni sesuatu yang tidak kita sangka sangka.


Kali ini saya ingin kongsikan tazkirah Kuliah Zohor oleh Ustaz Najhan yang sangat bagus un Kari Ikan Bawal Hitam

Sekarang kita beralih belahan masakan pula. Entah kenapa datang tiba teringin lak nak makan kari ikan menyerupai yang dimasak oleh Kak Nyah, abang ipar saya yang memang sangat handal dalam belahan masak memasak. Kari yang beliau sediakan memang sedap, cair cair dan memiliki rasa masam masam yang memang sangat mengancam selera. Lebih lebih lagi ternampak ada mitra kawan blogger yang menayangkan kari ikan bawal hitam juga. Kalau ke Line Clear atau Restoran Pelita, ikan yang dipakai untuk kari ialah ikan bawal hitam. Mengikut Mamak Haji, ikan bawal hitam bersaiz besar yang sedap dimasak kari. Tapi hari ini yang ada hanya kecil comey jer. Terpaksalah juga mengambil yang kecil. Baru saya tahu rupanya, ada cara memotong ikan bawal hitam menyerupai masakan nasi kandar. Sebab ikan saya hari ini bersaiz kecil, tak dapatlah nak potong menyerupai itu. Hmm lain kali boleh cuba jikalau terjumpa dengan ikan bawal hitam yang bersaiz besar. Ikan bawal yang kecil kecil lebih sedap digoreng garing, yang kadang kadang dicicah kicap berlada. Untuk menghasilkan ikan yang garing rangup, mesti memakai minyak yang panas, api yang berpengaruh sedikit di permulaan supaya kulitnya garing. selepas itu dikurangkan sedikit sehingga ikan masak secukupnya. Tanda tanda ikan masak ialah ikan mula terapung dalam minyak atau tiada lagi suara sssshhhh.... Ikan yang telah digoreng mestilah ditos dan kering permukaannya dengan memakai kertas tisu dapur.

Jom layan resepi yang saya gunakan hari ini. Sedap dicicah dengan roti gardenia. Dengan rasanya yang masam masam...

  
Kali ini saya ingin kongsikan tazkirah Kuliah Zohor oleh Ustaz Najhan yang sangat bagus un Kari Ikan Bawal Hitam

Kari Ikan Bawal Hitam
Oleh:

Bahan bahan:
2 ekor ikan bawal - lebih kurang 500 gram
7 ulas bawang merah - hiris
3 ulas bawang putih - hiris
1 sudu kecil halba campur
2 tangkai daun kari
3 tangkai cili padi - potong kecil
1 paket kecil rempah kari ikan Babas
1 sudu kecil serbuk cili
6 batang bendi
2 batang cili hijau - patah 2
1 biji tomato buah - belah 4
1 sudu kecil penuh pes asam jawa
1- 1 1/2 sudu kecil garam
Santan secukupnya
Serbuk perasa - jikalau suka

Cara cara:
Panaskan minyak yang banyak dan masukkan halba campur dan cili padi hiris. Masukkan pula bawang merah dan bawang putih serta daun kari. Tumis sehingga wangi.

Bancuh rempah kari dengan sedikit serbuk cili dengan sedikit air, jikalau suka pedas. Masukkan rempah kari dan tumis sehingga rempahnya agak garing. 
Nota: saya goreng rempah kari kering yang tak dibancuh air. Kacau dengan cepat beberapa minit sebelum dimasukkan sedikit air.




Setelah garing, masukkan santan dan air secukupnya. Masukkan air asam jawa. Setelah kuah mendidih, perlahankan api dan masukkan ikan. Kemudian biarkan kuah merenih dengan api kecil sehingga pecah minyak. 
Petua Mamak Haji:  jangan biarkan kuah kari mendidih saat ini kerana ia akan menjadikan ikan hancur.

Masukkan bendi, tomato buah dan cili hijau. Akhir sekali masukkan garam dan serbuk perasa. Setelah kuah terbit minyak dan cantik, boleh tutup api. Nak cantik, bolehlah celur bendi dengan dimasukkan sedikit minyak sehingga lembut. Tapi saya lebih suka, dimasukkan terus ke dalam kuah. Rasa bendi lebih sedap.


Kali ini saya ingin kongsikan tazkirah Kuliah Zohor oleh Ustaz Najhan yang sangat bagus un Kari Ikan Bawal Hitam


Sumber http://www.aziekitchen.com/


EmoticonEmoticon