Jumaat, 13 April 2018

Semperit Susu


Alhamdulillah hari ini hari ke 28 kita berpuasa Ramadhan. Masih ada satu malam untuk kita bersolat terawih dan masih ada satu hari lagi untuk kita berpuasa. Memang terasa sangat duka kerana Ramadhan akan berlalu pergi. Tawaran pahala berganda juga akan berlalu. Sama sama berdoa supaya kita dipertemukan dengan banyak lagi Ramadhan. Ramadhan hanya diberi istimewa kepada umat Nabi Muhammad SAW yang kebanyakan umurnya pendek pendek berbanding umat terdahulu. 

Jadi dengan Ramadhan pahala akan dilipatganda yang membolehkan seolah kita beribadah lebih dari 1000 malam dengan pahala lain yang digandakan hingga lebih 700 kali ganda atau lebih lagi. Tapi duka bila melihat ada yang tidak berapa dongeng untuk merebut peluang ini. Tidak bersungguh sungguh beribadah, solat terawih pun berkira kira. Saya tidak menyalahkan mereka kerana mungkin mereka tidak menerima hidayah. Kita doakan supaya mereka diberikan petunjuk jalan yang benar. 

Ramai yang menulis menanya jikalau aku menpunyai resepi Semperit Susu. Sebenarnya dah usang teringin nak membuatnya tetapi asyik tertangguh. Saya memang suka kuih muih tradisional ibarat ini.  Ketika google untuk mencari resepi, terjumpa satu resepi yang menggoda saya. Cepat cepat aku menyalin dan membaca komen komen mereka yang pernah mencubanya. 


Tertarik dengan apa yang ditulis sebagai semperit yang bunga tak menjadi leper selepas dibakar. Bahan materi yang diguna sangat mudah. Hanya 4 materi sahaja. 

Saya tidak menyalahkan resepi tapi salah aku sendiri. Semperit aku hari ni menjadi leper. Huhuhu walaupun rasanya sangat sedap tapi bencana kira tidak cantik. Nanti nak kena cuba lagi hingga jadi. 

Rasanya lantaran adunan dah terlebih usang bila aku gres perasan yang aku tidak punya pola kuih semperit. Makara terpaksa mengajak Nelly ke Bake with Yen. Habis pola nya. Makara pergi pula ke Bagus. Walaupun aku menyimpan doh yang diterap dalam peti, masih tak menjadi. Sedih sangat sedih. 

Ada satu lagi resepi memakai sukatan materi yang sama kecuali tepung jagung yang dipakai ialah 500 gram dan tiada penggunaan tepung kastard. Insya Allah, nanti boleh cuba pula resepi ini. Mana tahu sesuai untuk aku yang gres mencar ilmu buat kuih semperit. 

Jom layan resepi yang aku guna hari ini. Ramai yang dah cuba resepi ini dan menjadi dengan sempurna. Makara anda masih boleh ikut resepi ini. 



Semperit Susu
Oleh:

Bahan bahan:
250 gram Mentega - suhu bilik
230 gram susu pekat manis
400 gram tepung jagung - tak perlu habiskan jikalau doh telah elok lembutnya 
2 sudu besar tepung kastad

Cara cara:
Satukan mentega dan susu pekat manis. Kacau sekadar bergaul sebati sahaja. 


Masukkan tepung jagung dan tepung kastad. Uli sehingga menjadi doh yang tidak menempel di tangan. Doh yang lembut, akan memudahkan ditekan dari acuan. Jika doh masih lembik, tambah sedikit tepung jagung sambil menguli perlahan. Kelembutan doh bergantung kepada memtega yang digunakan. 

Masukkan doh ke dalam pola dan tekan. Susun dalam loyang pembakar yang dilenser sedikit mentega atau guna baking paper. Hias dengan buah ceri. Biarkan seketika dalam 30 minit. 



Bakar pada suhu 160C selama 20-25 minit bergantung kepada panggangan masing masing. Angkat dan sejukkan sebelum dimasukkan ke dalam bekas kedap udara. 


Nota:
Cara nak tahu semperit sudah masak ataupun tidak, cuba tolak memakai garpu dan jikalau bergerak tak menempel pada loyang pembakar, maknanya ia telah masak.



Sumber http://www.aziekitchen.com/


EmoticonEmoticon