Khamis, 17 Mei 2018

Pajeri Nenas Stail Perak Yang Sangat Sedap





Pajeri Nenas Stail Perak Yang Sangat Sedap Pajeri Nenas Stail Perak Yang Sangat Sedap



Sebelum mula menulis serpihan resepi Pajeri Nenas Perak, aku nak tulis dulu serpihan resepi Rendang Daging Perak aku yang dah jadi viral di fb. Resepi yang aku pelajari dari abang ipar aku dari Perak di SINI dan di SINI. Bila Rosehayatie, mitra Instagram aku memberitahu ada group page dalam fb yang telah viral resepi aku tapi dicampur aduk dengan video kepunyaan dia dan juga gambar orang lain, aku hanya tersenyum. Sejujurnya aku bangga sahaja jikalau resepi aku dikongsikan oleh lebih ramai orang. Memang itu pun niat aku supaya apa yang aku kongsikan dicuba oleh ramai orang. 

Tapi aku tergerak hati untuk masuk ke page group tersebut dan wow ramainya yang mengutuk dan mengeji saya. Aduhaai aku yakin 100% mereka semua yakni orang Melayu beragama Islam. Kemarahan mereka yakni kerana video yang dipaparkan tidak sama dengan resepi yang ditulis. Kedua kerana penggunaan nama Rendang Daging Perak yang kononnya tak sama dengan resepi nenek moyang mereka. Saya tidak murka tapi aku kesian kerana fb yakni platform untuk kaum muslimin (bukan mukminin) untuk menciptakan fitnah dan menabur dosa di tamat zaman. Mereka memakai jari jemari untuk mengutuk tanpa memikirkan apa yang ditulis akan baka di situ umpama memahat dosa di batu. 



Pajeri Nenas Stail Perak Yang Sangat Sedap Pajeri Nenas Stail Perak Yang Sangat Sedap

Bagi yang cerdik, mereka tahu dengan tak payah aku menjelaskan apa apa. Mereka nampak dan mereka fikir sebelum menulis. Tapi bagi yang lain lain, cuba fikirkan. Adakah salah aku jikalau video tidak sama dengan resepi jikalau aku sendiri tidak tahu menahu berkenaan page fb berkenaan. Ketika itu, mungkin aku sedang mengerjakan umrah. Kedua, serpihan penggunaan nama Rendang Daging Perak. Salahkah dengan nama itu? Saya tidak tulis pun yang ianya resepi orisinil rendang Perak dsb. 

Malahan dalam blog aku ada resepi rendang pedas dan resepi Rendang Tok yang aku mencar ilmu dari mertua aku yang berasal dari Perak. Ada yang menulis kongsi resepi, biarlah ikhlas. Aduhai mereka ni... apa apa pun aku memang kesiankan mereka. Kalau tak suka, tak perlu lah baca atau tak perlulah ikut. Saya orang Kelantan. Saya tahu di Kelantan dulu tak ada Rendang Kelantan. Tapi bila ada yang menamakan resepi mereka Rendang Kelantan, aku tak ada lah pulak nak melalak dan murka marah. Sesiapa pun berhak untuk memberi nama pada resepi mereka. Hidup mesti dinamik barulah ada kemajuan. Kerana itu, perlu sentiasa melaksanakan perubahan dan innovasi. Barulah ada perubahan. 

Begitu juga serpihan resepi, tak salah meletak kicap dalam rendang atau nak meletak apa sekali pun. Tak salah nak namakan apa sekali pun, asal nama yang baik baik. Bukan nama sumpah seranah. Peace no war ya. Semoga mereka yang suka berfikiran negatif pada orang lain, diberikan petunjuk dan jalan yang benar. Lepas ini, aku nak kongsikan Pajeri Nenas stail Perak. Kalau tak sama dengan cara nenek moyang di Perak, jangan kecam aku pulak. Beritahu elok elok supaya aku tukarkan jadi nama Pajeri Nenas . Habis cerita. 


Pajeri Nenas Stail Perak Yang Sangat Sedap Pajeri Nenas Stail Perak Yang Sangat Sedap


Setelah terpandang Instagram Puan Sri Raja Noorashikin sedang memasak Pajeri Nenas stail Perak, hati dah tak sabar juga untuk menyediakan Pajeri Nenas. Cuma sesudah diteliti, aku pun tak niscaya apa perbezaan Pajeri Nenas Perak berbanding dengan Pajeri Nenas yang biasa aku masak sebelum ini. Sebelum ini pun, aku ada juga meletakkan udang kering, kadang kadang aku letak juga udang hidup. Tapi apa pun, aku anggap ini Pajeri Nenas Perak lah walaupun aku tak letak halba menyerupai mana Puan Sri Raja Noora. 

Tapi entah di mana silapnya, usang direnih atas dapur tapi tak juga terbit minyak. Begitu juga dengan kelapa parut yang telah digoreng sebelumnya untuk dijadikan kerisik. Tumbuk bagai nak tercabut lengan, tak juga mahu pecah minyak. Walhal, sebelum ni anggun jer keluar minyak kerisik. Aduyai, kecewa lah sedikit kerana kejadiannya kurang anggun dan menarik. Namun begitu, berbaloi baloi kerana sangat sedap dan aku makan menambah nambah dengan meratah begitu sahaja. Yang paling penting, ianya semakin sedap selepas beberapa hari disimpan. Saya simpan dalam bekas tupperware di dalam freezer. Tiga hari berturut turut aku makan sewaktu berbuka puasa. Memang sangat sedap, secukup rasa kemanisannya. 

Jom layan video yang telah aku kongsikan dalam Instagram untuk video penyediaan dan juga youtube channel di SINI dan untuk video Pajeri Nenas di SINI. Bagi yang belum follow facebook , boleh klik link di SINI. Tapi kalau untuk detail resepi dan cara cara penyediaanya, aku hanya kongsikan di blog sahaja. Video hanya untuk memberi sedikit idea cara aku menyediakannya. Memang penat bila menciptakan video. Dua kali juga iphone gres aku jatuh dalam kuali yang sedang di atas dapur. Adohaiii. Haru biru dibuatnya. Apa apa pun, jom layaannn...




Pajeri Nenas Stail Perak Yang Sangat Sedap Pajeri Nenas Stail Perak Yang Sangat Sedap

Pajeri Nenas Stail Perak
Oleh:

Bahan bahan:
1 biji nenas - pilih yang hijau kekuningan
2 sudu besar ikan bilis atau udang kering - rendam dan tumbuk
1 paket kecil serbuk kari daging - 3 1/2 sudu besar
1 paket kecil kerisik - atau buat sendiri
1 sudu besar cili kisar
1 kotak santan kotak
Air secukupnya
Rempah 3 sekawan - kulit kayu manis, cengkih, buah pelaga dan bunga lawang
Minyak masak secukupnya
1 sudu besar minyak sapi - opsyenal
Garam
Gula Melaka
Gula secukup rasa

Bahan Tumbuk:
5 ulas bawang merah
2 ulas bawang putih
1 inci halia

Cara cara:
Nenas dibuang kulit,  dibersihkan dan dipotong-potong. Nenas direbus dengan sedikit air dan 2 sudu besar gula dalam 5 minit atau sehingga nenas sedikit lembut. Angkat dan ketepikan. 




Panaskan minyak dan sedikit minyak sapi. Tumis rempah 3 sekawan dan materi tumbuk sehingga anyir dan kekuningan. Masukkan cili kisar dan tumis lagi sampai cili agak masak. 

Masukkan pula rempah kari serbuk dan kacau dengan cepat sehingga anyir sebelum dituang sedikit air. Tumis sampai pecah minyak. 




Setelah pecah minyak, masukkan udang kering. Tumis lagi sebelum dimasukkan nenas dan air rebusan nenas sekali. Setelah mendidih, gres dimasukkan santan. 

Akhir sekali, masukkan kerisik, garam, gula Melaka dan gula secukupnya. Bila kuah pekat dan terbit minyak, bolehlah diangkat. 

Nota:
Kuah mestilah sedikit pekat dan menpunyai rasa manis. 





Sumber http://www.aziekitchen.com/


EmoticonEmoticon