Rabu, 23 Mei 2018

Puding Roti Milo Yang Sedap

 Apabila Hambaku bertanya kepada mu perihal Aku Puding Roti Milo Yang Sedap

Kuliah Zohor Ustaz Zawawi hari ini. Apabila Hambaku bertanya kepada mu perihal Aku, maka Sesungguhnya Aku sangat dekat. Aku akan perkenan apa sahaja seruan hambaKu. Bukan sahaja Yang Mahakuasa mendengar tapi Yang Mahakuasa akan perkenankan doa dan hajat hambaNya. Tapi berdoa juga mesti ada kualiti. Orang berdoa dengan meletak diri sebagai hamba, niscaya doa nya akan diperkenankan. Adakah kita dikala mengucap doa yakni menpunyai perasan hati seorang hambaNya yang lemah. 

Apa ciri ciri seorang hamba? Cirinya yakni orang yang memerlukan. Contoh nak pergi Haji tapi dalam akaun tabung haji hanya ada rm500 sahaja. Agak agak bila kita buat rayuan pada Tabung Haji, apa yang kita nak tulis. Ungkapan berbeza, surat rayuan juga berbeza antara orang yang ada duit saving RM50k dengan RM500. Doa sebelum berbuka dan selepas berbuka niscaya berbeza dari segi nada bunyi dan ungkapan. Di mana kedudukan hati kita semasa kita berdoa. Ada orang berdoa selepas solat, di mana berdoa sambil tangan melipat sejadah dan ada yang tengah buka WhatsApp. Ianya mengatakan tangan tidak turut sama memohon. Macam mana doa hendak dikabulkan. Kita sepatutnya bermohon sebagai seorang hamba yang tidak punyai apa apa. 

Kedua kita minta banyak kasus berdasar apa yang kita perlu. Adakala doa kita bercanggah antara satu sama lain. Hari ini kita minta ini tapi esok kita minta itu pulak. Tapi Yang Mahakuasa perkenankan doa bergantung pada evaluasi Allah. Yang Mahakuasa bagi hidup kita berdasar apa yang baik pada kita. Juga kita meminta sesuatu yang bukan milik kita. Contoh kita minta diberi kesihatan yang baik. Kesihatan yang baik yakni bukan milik kita. Ketiga diganti dengan kasus lain. Cth kita minta A tapi sanggup B. Yang Mahakuasa beri berdasar ilmu yang luas. Masa berdoa dalam keadaan kita tak bisa tahu samada baik atau tidak. Hanya serah pada Allah. Mohon sebagai hamba yang tidak punya apa apa.


 Apabila Hambaku bertanya kepada mu perihal Aku Puding Roti Milo Yang Sedap


Satu hari selepas berterawih, saya ambil keputusan untuk minum minum dan makan moreh dulu. Ternampak supaya agar yang dihidangkan. Bila saya mengambil seketul, aduuh sedap lah pulak. Ambil lagi seketul. Hahaha. Balik dari surau dengan gigihnya ambil ipad dan terus tanya pak cik Google, kot ada jawapan supaya agar apa kah itu. Tapi cari punya cari, tak sanggup clue pun. Rasanya macam ada menyerupai supaya agar buih juga, ada juga rasa roti sikit sikit. Saya pun syor pada Juita untuk menciptakan supaya agar atau puding alasannya boleh juga saya bawa ke surau untuk berbuka. Itulah dongeng bagaimana puding ini terhasil. 

Saya tak berapa gemar chocolate emulco, jadi guna milo yang memang ada stock di rumah. Alhamdulillah laris juga. Jiran saya Dato Shoib yang kebetulan berbuka di surau hari itu, memberi feedback sedap. Alhamdulillah, risau lah juga alasannya kita tak sanggup nak merasa dulu kan. Balik dari surau, gres saya sanggup merasa. Secukup jer rasa manisnya. Sebenarnya puding atau supaya agar yakni kuih yang mudah, cepat disediakan dan yang paling penting sangat mesra dengan tekak waktu berbuka, lebih lebih lagi jikalau dihidang sejuk sejuk. Memang win... Kalau mahu tengok resepi Puding Batik yang seakan sama dengan resepi ini, boleh klik di SINI. Cuma Puding Batik, tidak memakai roti.

Jom layan resepi puding yang sedap di bawah ini. Selamat mencuba...


 Apabila Hambaku bertanya kepada mu perihal Aku Puding Roti Milo Yang Sedap

Puding Roti Milo
Oleh:

Bahan bahan:
10 gram supaya agar serbuk
3 cawan air
1/2 cawan gula kaster
2 sudu besar mentega
1 sudu kecil esen vanila
1/4 cawan serbuk milo - bancuh dengan sedikit air panas

Bahan kisar:
1/2 cawan air
2 biji telur
4 keping roti
3/4 cawan susu cair
1/2 cawan susu pekat

Cara-cara:
Masak serbuk supaya agar bersama air dan gula kaster sehingga mendidih. 

Kisar roti, telur, susu pekat, susu cair dan  air. Kemudian tuang ke dalam periuk supaya agar yang telah mendidih tadi. 

Masukkan mentega dan kacau rata sampai mendidih lagi.  Padamkan api. Bahagi kepada 2. satu adunan biarkan warna asal dan satu adunan masukkan milo yang dibancuh dengan 1 sudu air panas supaya tidak berbiji. 

Ambil 1 senduk warna asal dan tuang di tengah tengah loyang. Kemudian ambil 1 senduk adunan milo dan tuang di atas warna lapisan asal tadi. Buat secara berselang seli sehingga habis. Kena cepat sebelum adunan menjadi beku.

Setelah siap, masukkan dalam peti sejuk sebelum dipotong dan dihidangkan.  

Nota:
Boleh ganti Milo dengan koko atau nescafe, ikut yang disukai



Sumber http://www.aziekitchen.com/


EmoticonEmoticon