Selasa, 12 Jun 2018

Hari Raya Aidil Fitri 2016 Yang Sangat Bermakna





Setelah lebih 4 tahun aku tidak balik berhari raya di kampung halaman, kepulangan kali ini sangat bermakna dalam hidup saya. Walaupun Nelly dan Boy tidak sanggup ikut serta, namun adanya Nana, Juita dan Aween telah cukup untuk menceriakan suasana. Saya minta Hubby agar drive kali ini kerana lebih gampang untuk ke sana sini.  Seperti mana beberapa tahun yang lalu, hari raya pertama hanya disambut di rumah sendiri. Selepas bersalam raya, kami berposing terlebih dahulu. Kemudian kami menjamu selera dengan pelbagai juadah yang disediakan Nana menyerupai nasi minyak dengan ayam masak merah, pajeri nenas, lontong dan kuah lodeh serta lemang dan rendang ayam. Sebelah malam sebelumnya, kami menyertai aktivitas takbir malam raya dari rumah ke rumah. Sebanyak 7 buah rumah di kejiranan kami yang menyertai takbir malam raya kali ini. Memang sangat meriah. Inilah kali pertama aku menyertai aktivitas takbir raya. Kali pertama dibentuk dikala aku sedang mengerjakan umrah.







 
Pagi pagi hari raya kedua, kami bertolak balik selepas bersarapan roti canai di kedai mamak. Kami hanya singgah di stesyen minyak sekali sahaja kerana mahu hingga sebelum pukul 4 petang iaitu majlis ijab kabul Rudy, anak abang di masjid kampung baru. Sebaik datang di masjid, belum ada sesiapa. Makara kami terus ke rumah abang untuk makan nasi dagang berlaukkan gulai ikan aya/tongkol dan itik serati kegemaran saya. Memang nasi dagang abang aku masih yang terbaik. Siap ada dengan sambal ikan kelapa yang merupakan satu kemestian untuk nasi dagang Kelantan.





 
Selesai majlis kami terus check in di Villa Danialla. Sementara Hubby check in, aku dan anak anak ke tepi pantai untuk berposing. Ketika itu, Dato Siti Hamidah, owner Villa Danialla telah ke pantai untuk mencari kami. Selepas berposing, kami tergesa gesa ke bilik untuk menunaikan solat.





Sebelah pagi hari raya ketiga, kami beraya di rumah sepupu kami sebelum ke Kota Bharu untuk beraya rumah Cikgu Zubaidah, rakan sepersekolahan. Telah usang tak bersua. Sebaik menamatkan alam persekolahan, kami masing masing membawa haluan sendiri. Bila dah beraya di Kelantan, niscaya ketupat daun palas yang menjadi pilihan. Kebetulan Dah menghidangkan ketupat palas yang sangat tersohor dari Perupok. Memang habis 4-5 biji juga aku makan. Sangat sedap lebih lebih lagi ketupat itu telah digoreng garing.






Selepas itu, kami singgah pula rumah Cikgu Rosli, mitra baik Hubby untuk menjenguk rumah gres mereka yang telah siap. Tak sanggup berlama usang kerana demam isu perayaan begini jalan sesak di sana sini. Lagi pulak, kami perlu hingga rumah abang pukul 2.30 untuk majlis persandingan Rudy.






Sebelah malam, kami keluar mencari makan malam di medan selera berhadapan Pantai Irama Bachok. Memang orang sangat ramai. Kami hanya memesan nasi goreng dan camilan elok teow goreng.

Hari terakhir di Kelantan, kami bersarapan di Villa Danialla sebelum pergi ke rumah kakak. Hari ini yaitu hari kenduri menyambut menantu rumah kakak. Kami tak sanggup tunggu ketibaan pengantin kerana terpaksa bergegas balik untuk menghantar Juita balik ke kolej bagi pengajian tahun kedua. Sebelum balik, sempatlah berposing dengan kakak, adik serta anak anak buah sebagai kenangan.







Jalan sesak sepanjang perjalanan dengan kenderaan yang memanjang menghala ke KL. Ada kala laluan seolah terhenti. Memang benar benar menuntut kesabaran yang tinggi. Kami datang di kolej Juita pukul 9.00 malam dan hingga di rumah pada pukul 3.00 pagi. Singgah makan malam  dan solat di hentian rehat Temerloh. Seperti aku tulis sebelum ini, hari raya kali ini sangat bermakna dan aku sangat gembira. Sangat bangga dan berterima kasih dengan Hubby dan anak anak kerana sudi balik kampung halaman saya.



Sumber http://www.aziekitchen.com/


EmoticonEmoticon