Rabu, 6 Jun 2018

Masak Lemak Cili Padi Ketam Yang Sedap


Hari ini aku nak kongsikan sedikit mengenai Maal Hijrah yang disampaikan oleh Ustaz Meor  Masak Lemak Cili Padi Ketam Yang Sedap


Hari ini aku nak kongsikan sedikit mengenai Maal Hijrah yang disampaikan oleh Ustaz Meor Abdullah Meor Omar Baki. Sekarang kita berada di bulan Muharram di mana kita gres sahaja menyambut insiden Maal Hijrah. Ustaz mengambil salah satu kasus yang berkait dengan Hijrah tapi jarang dikisah dengan terperinci. 

Perihal makhluk yang ditugas untuk menyembunyikan Nabi Muhammad SAW iaitu Bukit Thur yang terletak 5 km dari Masjidil Haram. Dahulu dengan berpadang pasir, bukan gampang untuk berjalan sejauh 5 km, bukan menyerupai sekarang. Bukit yang terdiri dari watu bata semata mata. Ketinggian 200 meter lebih, bayangkan 2 padang bola dan ditegakkan. Tinggi tak? Ianya yakni antara bukit tertinggi di Mekah. 

Kenapa kena tengok atau melawat Jabal Thur? Jawapannya ialah kerana ianya daerah kekasih kita Nabi Muhammad pernah hingga ke situ. Bila sayang dan cinta, patut kita pergi lah tengok kerana Nabi pernah hingga ke sana dengan keadaan susah payah demi memberikan Islam yang kita ada pada hari ini. 



Hari ini aku nak kongsikan sedikit mengenai Maal Hijrah yang disampaikan oleh Ustaz Meor  Masak Lemak Cili Padi Ketam Yang Sedap

Ambik pengajaran bagaimana besarnya bukit ini yang Nabi panjat. Untuk hingga ke sana memerlukan masa 45 minit hingga 1 jam setengah bergantung kepada tenaga dan usia. Bayangkan saat Nabi memanjat bukit tersebut, baginda berusia 53 tahun. Mendaki Jabal Thur yang berzig zag bukanlah sesuatu yang gampang untuk baginda saat itu.  Di gua Thur lah daerah baginda bersembunyi sebelum berhijrah ke Madinah. Untuk masuk ke dalam gua, kena duduk mencangkung, gres boleh masuk. Sempit dan tak selesa. 

Jadi Ustaz mencadangkan semoga setiap kali ke Mekah, ambillah peluang untuk berziarah ke Gua Thur yang juga merupakan satu ibadah. Ianya menyerupai mana kita mengunjungi daerah kenang kenangan yang dikunjungi oleh kekasih kita atau orang yang kita puja menyerupai Avenue of Stars. Hari ini segalanya mudah. Untuk ke masjid, tak perlu panjat bangunan bagai. Hanya satu level antara masjid dengan parking. Pun begitu masih ramai yang tidak mahu mengunjungi masjid untuk bersolat dan menghadiri majlis ilmu. Itulah point yang perlu kita renungkan. Sekarang kita tukar topik pula.

Dulu masa gres baru kawin, aku merasa pelik bila setiap pagi arwah Bonda Mertua akan mengajak anak lelaki untuk ke pasar. Saya pelik kerana di rumah ada peti sejuk kenapa tak dibeli lebih sikit. Hanya kini gres aku faham menyediakan masakan dengan lauk pauk yang segar sangat menyedapkan. Kita yang bekerja pulak memang tak berpeluang untuk berbuat begitu. Terpaksa lah membeli banyak dan simpan dalam freezer. 

Entah kenapa teringin sangat nak makan sotong bertelur dan masak lemak ketam. Makara terpaksalah mengajak Boy ke pasar Taman Tun. Bila di sana, memang mata menjadi rambang. Semua ikan, udang, ketam semuanya segar bugar. Duit RM200 bertukar tangan dengan cepat. Satu yang kurang dengan Kota Damansara yakni ketiadaan pasar basah. Terpaksa membeli kuliner berair di kedai runcit kepunyaan orang Acheh. Orang Acheh you. Makara tauke di tanahair kita.

Hari ini aku nak kongsikan resepi Masak Lemak Ketam. Yang pertama perlu ada pastilah ketam. Ketam pulak kena cari yang betina gres banyak isi. Di samping itu, jikalau nak beli ketam kena beli masa seminggu selepas bulan purnama. Kalau memasak kuliner laut, aku suka masakan yang simple semoga kemanisan rasa semulajadi kuliner maritim tidak hilang dek rasa rempah ratus bahan. Makara untuk masak lemak hari ini, aku memakai Masak Lemak Cili Padi Nogori. Hanya memakai santan, cili padi dan kunyit sahaja. Ringkas materi bahan nya tapi tetap sedap meletop.

Jom layan resepi di bawah ini...


Hari ini aku nak kongsikan sedikit mengenai Maal Hijrah yang disampaikan oleh Ustaz Meor  Masak Lemak Cili Padi Ketam Yang Sedap

Masak Lemak Cili Padi Ketam
Oleh:

Bahan bahan;
3 ekor ketam betina
1-2 biji kelapa - santan pekat
Segenggam cili api
1 inci kunyit hidup
Garam
1/2 keping asam keping

Cara cara:
Potong ketam dan bersihkan. Kisar cili padi dan kunyit dengan santan sehingga lumat.



Satukan materi kisar dengan santan dan kacau rata. Jerang atas dapur dan sentiasa di kacau semoga santan tidak berketul.

Bila hampir mendidih, masukkan ketam, daun kunyit dan garam secukupnya.

Bila ketam masak, bolehlah angkat dan sedia untuk dihidangkan.


Hari ini aku nak kongsikan sedikit mengenai Maal Hijrah yang disampaikan oleh Ustaz Meor  Masak Lemak Cili Padi Ketam Yang Sedap


Sumber http://www.aziekitchen.com/


EmoticonEmoticon