Khamis, 14 Jun 2018

Masak Lemak Udang Dengan Timun Renta Yang Sangat Sedap


Saya ingin kongsikan sedikit petikan dari  Masak Lemak Udang dengan Timun Tua Yang Sangat Sedap


Saya ingin kongsikan sedikit petikan dari Kuliah Zohor Ustaz Zuwairi Mohd Yusoff. Bila Tuhan ingin mencintai hambaNya Tuhan akan beri keredhaan dan keberkatan pada hambaNya. Bagaimana untuk sanggup keberkatan dalam bulan Ramadhan? Ada orang berada dalam bulan Ramadhan tapi tak sanggup keberkatan bulan Ramadhan. Ada 3 golongan yang menerima celaka alasannya yakni berada dalam bulan Ramadhan tapi tak menerima keampunan dari Allah. Malaikat Jibril mengamin dan Rasulullah juga mengaminkan.  Pertama, pastikan kita menerima keampunan Allah. Barang siapa berpuasa dengan penuh keimanan dan mengharap ganjaran pahala dari Allah, akan diampunkan dosanya yang terdahulu.  Antaranya bila masuk bulan Ramadhan, tidak bersihkan hati, tidak lakukan taubat atas dosa yang dilakukan. Puasa tidak beri kesan pada dirinya. Tidak tingkatkan keimanannya pada Allah. 

Puasa yang Tuhan nilai yakni puasa yang memperlihatkan dirinya supaya bertaqwa. Puasa yang jaga pancaindera yang lain bukan sekadar tidak makan dan minum. Seluruh pancaindera berpuasa. Inilah puasa yang beri keampunan. Puasa sebegini yang lahirkan insan yang bertaqwa. Berapa ramai yang berpuasa tapi tak sanggup apa apa dari puasanya selain menerima lapar dan dahaga. Kena bersihkan hati dengan bertaubat dan beristighfar. Pastikan kita sanggup keampunan Allah. Kedua, untuk sanggup keberkatan bulan Ramadhan. Untuk raih keberkatan, kena jaga ukhwah yang erat atau sesama saudara Islam. Perbaiki hubungan kekeluargaan supaya keluar bulan Ramadhan sanggup jadi insan yang baik dan bertaqwa. Manusia paling banyak melaksanakan amalan soleh dalam bulan Ramadhan. Jaga hubungan dengan ibu dan bapa dengan memohon maaf pada mereka di dalam bulan Ramadhan ini. Begitu juga dengan adik beradik. Atau rakan yang tidak kita bertegur sapa. Untuk meraih keberkatan, beri kemaafan dan mohon kemaafan pada rakan kita. 

Ketiga, Al Alquran yakni kalam Tuhan yang boleh beri keberkatan pada kita. Ianya diturun dalam bulan Ramadhan yang penuh keberkatan pada malam yang penuh keberkatan iaitu malam Lailatul Qadr. Jangan pisahkan Al Alquran dengan diri kita dalam bulan Ramadhan. Nabi baca Al Alquran dengan bertadarus dengan Jibril dalam bulan Ramadhan. Keberkatan Ramadhan ada pada Al Quran. Ganjaran begitu besar yang Tuhan janjikan. Luar Ramadhan satu abjad diganda 10. Dalam bulan Ramadhan, tiada had limit untuk digandakan. Jangan biarkan berlalu begitu sahaja. Rebutkan usulan dengan pelbanyakkan membaca Al Quran. 

Keempat, jihad melawan nafsu. Memerlukan pengorbanan untuk melawan nafsu. Lawan nafsu di festival Ramadhan, dengan beli sekadar perlu. Jangan supaya nafsu mengekang kita dari melaksanakan ibadah spt terawih. Walaupun sunat tapi terawih hanya boleh dibentuk di dalam bulan Ramadhan. Qiam dalam bulan Ramadhan. Sesiapa bangun untuk mendirikan solat sunat di bulan Ramadhan dengan penuh keimanan, diampunkan dosa yang lalu. Majlis ilmu satu kelebihan besar nilainya. Kelima, kemuncak untuk menerima keberkatan Ramadhan yakni ibadah. Berlumba lumba untuk melakukan ibadah spt infaq, sedekah, kehadiran solat fardhu secara berjemaah. Bulan melaksanakan ibadah, bulan pesta ibadah. Makara kenalah gandakan ibadah. Biar lebih dari bulan lain spt solat sunat. Juga berzikir. Banyakkan memberi sedekah serta tunjangan tajaan berbuka puasa. Sesiapa beri orang lain berbuka puasa akan sanggup pahala menyerupai mana beliau berpuasa. Semoga bermanafaat dan sama sama kita jadikan Ramadhan ini yang terbaik dalam hidup kita. 



Saya ingin kongsikan sedikit petikan dari  Masak Lemak Udang dengan Timun Tua Yang Sangat Sedap


Setakat ini, boleh dikatakan setiap hari saya berbuka puasa di Surau Ad Dhuha. Juadah berbuka puasa yang dihidangkan semua sedap sedap terutama Masak Lemak Udang dengan Timun Tua yang hanya dimakan dengan ikan bilis goreng tempe. Memang sedap kerana juadah berbuka puasa dimasak oleh jemaah Ad Dhuha yang memang handal dalam belahan masak memasak. Kebetulan saya tengah allergik di mana banyak patches patches di seluruh tubuh sedang mencanak, tapi alasannya yakni dah tak ada lauk lain, saya ambil juga lah 3 ekor udang dan kuahnya. Memang sangat sedap. Saya pun bertanya dengan Rose, jemaah yang terlibat dalam tugasan memasak. Sangat menarik kerana resepinya agak sedikit berlainan dari resepi yang saya pernah guna sebelum ini. Ini yakni kerana ianya memakai bawang putih dan tidak bawang merah. Kalau masak lemak cili padi nogori, eksklusif tak dipakai bawang pun. Boleh klik di SINI untuk resepi Masak Lemak Udang dengan Nenas. Hari ini saya tidak memakai Timun Tua pun kerana tak ada di kedai runcit, jadi saya gantikan dengan peria. Insya Allah, satu hari saya akan menyediakannya dengan memakai timun tua. Layan video juga di bawah ini.




Jom layan resepi yang simple tapi memang boleh menbangkitkan selera, apalagi kalau dimakan dengan telur masin atau ikan yang digoreng garing garing.


Saya ingin kongsikan sedikit petikan dari  Masak Lemak Udang dengan Timun Tua Yang Sangat Sedap

Masak Lemak Udang dengan Timun Tua
Oleh:

Bahan bahan:
1/2 kg udang - buang kulit tengah
1 biji timun renta - guna peria sb tak ada timun tua
2-3 tangkai cili merah
3 tangkai cili padi
3 ulas bawang putih
11/2 inci kunyit hidup
Garam
Gula
Santan
1 batang serai - ketuk
1 helai daun kunyit

Cara cara:
Timun dibuang kulit, biji dan dipotong. Rebus terlebih dahulu sehingga lembut. 

Kisar cili merah, cili padi dan bawang putih. Masak materi kisar dengan santan, daun kunyit dan serai sehingga mendidih dengan api perlahan. 

Setelah mendidih, masukkan udang dan timun. Masukkan garam dan gula. Sesuaikan rasa dan bolehlah diangkat. 

Nota:
Boleh juga kalau mahu menumis materi kisar dengan sedikit minyak sebelum dimasukkan santan. 

Selamat mencuba...


Sumber http://www.aziekitchen.com/


EmoticonEmoticon